Kesan Riba Dalam Masyarakat

Hari ini, kita diberikan pelbagai berita yang tidak mengenakkan pandangan, yang menyakitkan telinga jika didengar, dan menyesakkan dada apabila diketahui.

Persoalan hari ini tidak boleh dibaca apakah sebenarnya penyakit yang melanda kita, bangsa dan ummat yang dikatakan akhir zaman.

Kali ini, apa yang perlu kita fahami, adalah reality sebenar kehidupan masyarakat awal sebelum semua penyakit yang ada hari ini yang suatu ketika dahulu tidak pernah didengari ayah-ayah dan ibu-ibu kita.

Pada permulaan kehidupan manusia, masyarakat yang difahami adalah, ‘’bersama-sama, permuafakatan, bersatu’’ yang mana maksud masyarakat itu diambil dari bahasa arab ‘’syin ro kaf ‘’ iaitu bersama.

Ini bertepatan dengan suasana dan kehidupan masyarakat , di mana segala bidang kehidupan mereka saling bersatu dan memerlukan satu sama lain, sebagai contoh – baju.

Barang-barangan di rumah, bukan semua benda di dalamnya itu, bersumber dari satu orang semata-mata. Bahkan ianya hasil dari permuafakatan komuniti dalam bekerjasama membantu mencukupkan keperluan masing-masing.

Ikan, beras, ayam, sayur , periuk, belanga, pakaian, atap, kayu arang. Yang jika dihitungkan, ianya dari pelbagai sumber.

Manusia zaman awal Islam dan tamadun asas manusia, apabila ingin membuat rumah atau satu pasangan baru mendirikan rumah tangga, mereka akan dibantu oleh komuniti masyarakat bagi membina rumah mereka. Gotong royong dilakukan, dengan masing-masing dari anggota kecil masyarakat membantu menyediakn keperluan unit kecil masyarakat yang baru dibina ini.

Zaman berlalu, perkampungan yang dibina semakin hari semakin membesar dengan perkembangan zuriat masing-masing ditambah dengan kehadiran imigran dari luar yang melihat dan tertarik dengan kemakmuran yang ada menyebabkan ianya berkembang menjadi Bandar.

Pada zaman ini, seseorang yang memerlukan sesuatu benda seperti kambing, maka mereka jika tidak punyai wang ( syiling emas atau perak) maka mereka akan memberikan satu barang lain yang dilihat sebagai berharga sebagai suatu cagaran , agar nanti jika sesuatu terjadi kepada mereka yang menyebabkan mereka tidak boleh mengganti semula kambing yang diambil, maka barang yang dicagarkan itu akan dijual dan duitnya akan digunakan oleh pemilik kambing asal.

Konsep ini menyebabkan kebanyakan dari anggota masyarakat hampir-hampir sebenarnya tidak berhutang.

Pada permulaan perkembangan Bandar ini, satu institusi asing dibuka, ianya dinamakan ‘’bank’’, tempat yang pada permulaannya, diperkenalkan untuk mengajak masyarakat menyimpan duit mereka di situ.

Pada permulaan bank ini diperkenalkan, masayrakat tidak menyambut baik institusi ini.

Ini kerana, kemakmuran dan sikap saling mempercayai sesama jiran tetangga dan kurangnya kecurian , rompakan dan sekian banyak jenayah lain, hampir tidak ada di dalam masyarakat disebabkan undang-undang Tuhan yang ada, menjadikan mereka hidup harmoni.

Permulaan institusi perbankan ini, mereka banyak focus pada mengajak masyarakat menyimpan duit dengan mereka, dan sebagai ganjaran masyarakat mempercayai mereka sebagai pemegang amanah harta mereka, pihak bank akan memberikan ‘’saguhati tahunan’’ berdasarkan kadar tertentu – dalam istilah kita – dividen . Bagi golongan marhain, bagi mereka , cukup simpanan dirumah kerana ianya selamat.

Mereka menggiatkan acara mereka dengan masuk ke setiap sekolah-sekolah menawarkan kemasukan permulaan simpanan serendaah RM 10.

Anak-anak diajar menyimpan ”wang” dengan mereka.

Setelah beberapa lama, ramai golongan bangsawan atau golongan masyarakat yang hidup agak mewah , mereka banyak menyimpan di institusi yang dinamakan perbankan ini.

Pihak perbankan melihat, perkembangan ini tidak berapa memuaskan, mereka mahukan semua anggota komuniti masyarakat mempercayai mereka.

Dari para penyimpan ini, pihak bank melihat, kebanyakan yang menyimpan, hanya 5% sahaja dari para penyimpan akan mengeluarkan semula duit mereka, bakinya hampir langsung tidak diusik.

Maka, apa yang dibuat, mereka mula membuatkan iklan-iklan, yang mengatakan bahawa mereka bukan sekadar pemegang amanah bagi menyimpan duit masyarakat bahkan tempat paling dipercayai untuk membuat pinjaman.

Syarat suatu pinjaman, mudah. Setiap peminjam, hanya perlu menambah sedikit bayaran , tambahan 1% setiap bulan lebih dari nilai asal yang dipinjamkan.

Kadar ini, Nampak seperti sangat rendah, sebenarnya sangat tinggi. Jika dihitungkan , 1 tahun – 12% perlu dibayar lebih dari nilai asal.

Tetapi, pihak perbankan ini, bijak, dalam meletakkan iklan-iklan pinjaman ini,mereka membuat sekali ayat-ayat yang manis ‘’ seseorang itu dikira baik, jika tidak menyusahkan orang lain’’ , ‘’apa perlu anda mencari orang lain, jika kami dapat menyelesaikan masalah anda?’’ dan ayat-ayat sebegini sering dimainkan di dalam akbar-akbar dan papan-papan iklan.

Dalam masa yang sama, mereka membuat pengishtiharan, bahawa penyimpan duit dengan mereka, dinaikkan saguhati tahunan mereka (dividen).

Dividen ini sebenarnya, bukanlah dari aktiviti perniagaan, tetapi hasil dari duit tambahan (interest) yang dikutip dari duit yang dipinjamkan kepada orang lain.

Apa yang pihak bank buat, adalah, mereka mengambil duit penyimpan, dan diberikan kepada orang yang mahu berhutang, kemudian, orang yang berhutang akan membayar lebihan sebanyak 12% dari pinjaman, dan 2% dari pinjaman ini, akan diberikan kepada orang yang menyimpan dengan nama saguhati/dividen.

Secara pandangan kasarnya, sebenarnya mereka yang menyimpan duit di bank, adalah menyuruh bank mencari peminjam dan berikan kepada mereka semula duit yang dipinjam itu dengar kadar lebih tinggi.

Aktiviti ini tidak diketahui di dalam masyarakat.

Dengan iklan-iklan yang sering dimainkan, tawaran-tawaran yang hebat, simpan duit pun boleh dapat lebih, masyarakat mula berfikir, bahwa mereka boleh mendapat sesuatu yang lebih jauh selesa dari kehidupan sedia ada.

Rumah besar, kenderaan hebat, semua boleh dapat dengan mudah, dan lebih cantik dari keadaan asal yang mana masyarakat akan bergotong royong membantu.

Unit terkecil di dalam masyarakat adalah keluarga.

Satu keluarga asas itu terdiri dari pasangan suamiJ dan isteri.

Anak merupakan tambahan dari asas, suatu anugerah untuk perkembangan unit kecil kepada lebih besar.

Keluarga asas ini, diketuai oleh suami, manakala isteri adalah pembantu.

Memang dalam unit asal ini, suami bertugas mencari rezeki untuk keluarga. Memberikan perlindungan , keselamatan dan makanan kepada ahli keluarga.

Zaman awal ini, rumah yang ada, adalah milik sepenuhnya keluarga ini. Sang suami , keluar mencari rezeki , kebiasaanya, cukup untuk seisi keluarganya. Para isteri cukup duduk di rumah tanpa perlu memikirkan tentang urusan rezeki , dan focus mereka hanyalah keluarga, mereka berasa lebih selamat di rumah.

Apabila zaman berlalu, melalui system perbankan, rumah-rumah dan kenderaan yang ada, adalah hasil dari hutang/pinjaman dari pihak bank, para suami kini keluar rumah dengan kadar sekali ganda dari sebelumnya dengan niat mencari rezeki untuk keluarga,  makan dan minum dan bayar balik pinjaman dan interest/riba/tambahan dari hutang.

Janji asal dalam syarat pinjaman dengan bank  ini, adalah, jika berlaku kelewatan atau penangguhan terhadap bayaran, maka akan dikenakan denda ataupun ditarik semula rumah yang ada.

Ini membuatkan kepala lelaki, ketua keluarga, suami kini ditumpukan keringatnya sepenuhnya untuk membayar semula hutang. Ini yang dikatakan komitmen.

Dalam masa yang sama, hutang yang ada, membuatkan lelaki/ketua keluarga memikirkan bahawa jika berlaku sesuatu pada mereka, maka rumah itu akan kembali kepada pihak bank dan anak-anak dan isteri mereka akan dalam kesusahan.

Ini menjadikan mereka melebihkan usaha dan tenaga mereka pada kerjaya, penumpuan ini membuahkan hasil pada rezeki yang ada lebih, tetapi waktu untuk keluarga mereka disingkatkan.

Dalam keadaan lain, ada sebilangan keluarga, sang suami ‘pergi’ dahulu meninggalkan dunia, meninggalkan isteri dan anak-anak, dan rumah hutang. Isteri yang ditinggalkan terpaksa keluar mencari rezeki, bekerja meninggalkan anak-anak tanpa perhatian sepenuhnya untuk membayar baki hutang yang ada.

Sedangkan dalam masyarakat asal islam, anak-anak yang ditinggalkan, menjadi tanggungjawab keluarga suami untuk  memberikan perlindungan, makanan sehingga mereka boleh berdikari sendiri.

Manakala sang isteri/janda yang ditinggalkan, menjadi tanggungjawab keluarganya semula, ayah atau adik beradik lelakinya untuk memberikan perlindungan , dan makan minumnya.

Ini menjadikan isteri dan anak-anak yang ditinggalkan suami yang meninggal, tidak hidup di dalam masalah. Bagi si ibu, kerja mereka 100% perhatian sepenuhnya membesarkan anak-anaknya dengan didikan dan kasih sayang.

Sistem asal ini menjadikan masyarakat awal hidup penuh tenang dan harmoni.

Apabila sang isteri yang kematian suami, terpaksa keluar mencari rezeki, ianya meninggalkan kesan besar pada jiwa anak-anak mereka, bahawa jika besar nanti, perlu cari duit banyak-banyak, agar dapat rumah selesa dan keluarga tidak perlu runsing-runsing dalam masa yang sama, ianya meninggalkan kesan kepada jiwa anak-anak perempuan, bahawa lelaki kini sudah tidak mampu memberikan mereka keselesaan dan perlindungan yang sepatutnya.

Maka, anak-anak perempuan yang sebelum ini lebih selesa di rumah, diajar dan disuruh untuk belajar tinggi-tinggi dan kerja besar-besar.

Permulaan ini, pada mulanya hanya di tempat-tempat tertentu, anak-anak perempuan diajar ditempat berasingan dengan lelaki. Apabila guru-guru sudah mula tidak mencukupi, maka sekolah-sekolah yang ada mula dibuka dengan integrasi melalui percampuran lelaki dan perempuan di dalam satu kelas.

Anak-anak perempuan mula diajar bergaul dengan laki-laki, duduk berselang seli dengan lelaki-lelaki.

Suasana ini mula berkembang.

Semakin ramai anak-anak perempuan keluar dari rumah mereka, mencari sesuatu yang dinamakan ilmu mencari duit.

Mereka disuruh keluar jauh-jauh, sehingga ke luar negeri, tanpa ditemani dari ahli keluarga lelaki, atau tanpa suami, seorang diri.

Dalam masa yang sama, kilang-kilang pembuatan mula dibanjiri oleh anak-anak perempuan kita. Mereka ditempatkan di tempat yang satu masa dahulu hanya lelaki ditempat tersebut.

Anak-anak perempuan ini, ditempatkan berselang seli dengan lelaki, dikatakan agar mereka boleh cepat mengetahui dan mengembangkan ilmu mereka.

Ini membuatkan suasana percampuran lelaki dan wanita dianggap biasa, bahkan dikatakan ianya suatu keperluan.

Perkembangan ini tidak terhenti setakat itu sahaja, anak-anak perempuan mula merasakan bahawa pakaian sedia ada banyak membataskan pergerakan mereka.

Jubah, tudung labuh, niqab, pakaian longgar , semua ini dirasakan sebagai halangan untuk terus berkembang.

Sebahagiannya kini mula mengetatkan pakaian mereka, tudungnya kini mula dipakai rapat dan ketat, menampakkan bentuk tubuh yang sebelum ini asing dari pandangan mata-mata lelaki.

Bagi sebahagian yang lain pula,terus memakai seluar dan baju kerja yang sebelum ini, hanya lelaki sahaja yang memakainya. Budaya mengetatkan pakaian ini, berkembang kerana ianya dikatakan memudahkan kerja dan pergerakan.

Pergaulan antara lelaki dan wanita ini, mengembang satu idea baru dalam masyarakat, persentuhan lelaki dan wanita tidak mengapa, asalkan tiada diserikan dengan syahwat dalam masa yang sama juga, berkembang dengan sebahagian lelaki dan perempuan merasa biasa dengan pergaulan ini, dan berkembang di dalam bilik-bilik rahsia lelaki dan perempuan, budaya bersama tanpa ikatan yang sah, asalkan tidak mengandung.

Sangkaan-sangkaan yang timbul itu, tidak lebih memburukkan lagi keadaan.

“Sesungguhnya nanti akan benar-benar terjadi; akan ada suatu kaum dari Umatku (Islam) yang mengatakan halalnya perzinaan, pakaian sutera, arak dan kecapi-kecapi (alat-alat muzik).” (Riwayat Thabrani)

Dari Abu Dzar r.a berkata,Rasulullah s.a.w bersabda:
“Apabila zaman (Kiamat) semakin hampir, mendidik anjing lebih baik daripada mendidik anak, tidak ada rasa hormat kepada yang lebih tua, dan tidak ada rasa kasih sayang kepada yang lebih kecil, anak-anak zina semakin ramai, sehingga laki-laki menyantap perempuan di jalanan, mereka tidak ubahnya seperti kambing yang berhati serigala”;- (Riwayat Thabrani dan Hakim).

Waktu berlalu, pergaulan, pertemuan, ramah mesra lelaki wanita tanpa batasan ini membuatkan sebilangan dari golongan lelaki yang sentiasa melihat dan bercampur gaul dengan wanita, melihat reality sebenar seorang perempuan, membuatkan hatinya sedikit demi sedikit hilang perasaan inginkan seorang wanita sebagai teman hidup.

Apa yang terjadi adalah, hatinya sedikit demi sedikit lunak dan cenderung dengan golongan sejenisnya. Baginya, dirinya adalah sepatutnya seorang wanita. Bukan lelaki. Dan dia memerlukan golongan lelaki mendapampingi sebagai teman hidup.

Pakaiannya, bentuk tubuhnya dikekalkan, hanya ketertarikan sifat fitrah itu yang bertukar arah.

Manakala satu golongan lelaki pula, terus bertukar 360’ , bentuk tubuhnya , pakaiannya, lenggok jalannya. Semuanya diubah bagi meraih cinta kaum sejenisnya.

Begitu juga yang terjadi kepada sebilangan wanita yang bergaul bebas dengan lelaki.
perasaan fitrah yang Allah tanamkan pada diri setiap insane untuk bersama kaum lawannya sebagai teman hidup kini beralih arah.

Cintanya, haluannya , semua ditumpukan mencari kasih kaum sejenis. Baginya, dirinya adalah sepatutnya lelaki, bukan wanita lemah.

Rasulullah s.a.w. bersabda: Di antara tanda-tanda dekatnya Hari Kiamat adalah laki-laki menyerupai wanita dan wanita menyerupai laki-laki.


(Riwayat Abu Nu’aim)


“Demi Dia yang mengutuskan daku dengan kebenaran, bumi ini tidak akan hancur sehingga penghuninya ditimpa tanah runtuh, ditimpa hujan batu dan berubah menjadi binatang.” Orang bertanya, “Bilakah terjadi demikian wahai Rasulullah?” Sabda Baginda, “Apabila kamu melihat wanita menunggang di atas pelana, penyanyi berleluasa, saksi-saksi memberi keterangan palsu,  menjadi kebiasaan dan lelaki meniduri lelaki dan wanita meniduri wanita.” – [ Kitab al-Fitan].

Inilah yang sedang berlaku hari ini.

Kesan riba bukan semata-mata individu, bahkan masyarakat seluruhnya dirosakkan dan dicarik barik semua ikatan fitrah.

Realiti yang kita lihat, setiap satunya muncul hadir bukan dengan sengaja, tetapi ianya adalah kesan langsung pengishtiharaan manusia berperang dengan Allah. Maka kerosakanlah yang melanda manusia.

Perang dengan Allah, tidak pernah dan tidak akan sekali-kali manusia akan menang.

Jadilah kita manusia yang cenderung kepada taqwa. Jauhi riba seboleh mungkin.

Bukakan mata hati, kebenaran sentiasa ada.

Bahaya perbankan termasuk yang berlabel islam dan riba yang hadir dalam masyarakat sangat jelas dengan pengharaman Riba.

Allah, Allah, Allah.

Aku berserah kepada Allah.

Allah , Allah , Allah.

Wahai orang-orang yang beriman, Bertaqwalah kamu kepada Allah dan tinggalkanlah saki baki riba itu (jangan tuntut riba yang masih ada pada orang yang berhutang) , jika benar kamu orang yang beriman. Jika kamu tidak melakukan (masih menuntut riba) maka ketahuilah, kamu mengishtiharkan perang dengan Allah dan Rasulnya, dan jika kamu bertaubat, maka hak kamu ialah pokok asal harta kamu (harta yang boleh dituntut dari hutang) . (dengan demikian) kamu tidak berlaku zalim kepada sesiapa dan kamu juga tidak dizalimi oleh sesiapa. (Lembu – 278-279)

6 responses to this post.

  1. Posted by Mohd on 3 Mei 2011 at 9:04 pm

    cmne nk bli rumah beb takde riba.

    Balas

    • sewa dahulu tuan.
      kumpul duit slow2..duit simpanan, buat dalam bentuk emas atau perak, dinar atau dirham.

      selepas beberapa lama, terasa duit dah mencukupi, gunakan emas atau perak itu untuk beli rumah secara tunai.

      in sya allah, selamat dunia akhirat dari riba.

      Balas

  2. Posted by Aiman on 20 Mei 2011 at 11:06 am

    Salam.. saya amat meminati tulisan saudara. teruskan yea menulis. semoga Allah terus memberi ilmu kepada saudara.

    Balas

  3. Posted by Nabil Daud on 20 Mei 2011 at 7:57 pm

    kalu dari segi nak beli kereta apa pula cara nya? huhu.

    Balas

    • :)
      kalau untuk kereta, jika tiada tunai yang mencukupi, beli yang 2nd hand.
      yang boleh terus dapat bayar tunai.

      biasa 2nd hand skang ni, sekitar 10k-20k , pun dah boleh dapat yang elok-elok.

      Seeloknya, beli yang di atas kemampuan kita, kalau masih tak cukup untuk beli 2nd hand dengan cash, beli dahulu motor, kerana itu yang paling kita mampu.

      buat pinjaman dengan ahli keluarga, mak, ayah , adik beradik atau sepupu sepapat atau kenalan yang rapat dan dipercayai.

      kalau 10k-20 k ni, in sya allah, sekejap je kita boleh langsaikan.

      dan sebaiknya, bila kita pinjam, masa bayar tu, lebihkan sedikit sebagai hadiah sebab sanggup memberikan kepercayaan kepada kita, ini sunnah nabi bila berhutang.

      Selamat menjalani dunia pekerjaan Doktor. :)

      Balas

  4. Posted by sal on 5 Ogos 2012 at 8:14 am

    Kalo dh beli keta dgn perbankan ”islam” mcmane? Ada 6 tahun lg nk byr. Bole langsaikan terus? Apasal ustaz zaharudin tu membolehkan perbnkn islam skrg?

    Balas

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 92 other followers

%d bloggers like this: